Jumat, 06 Mei 2011

Kisah Perjalananku Masa Kecil


Awal kisahku
Aku lahir tanggal 05 september 1978 didesa terpencil “KESUGIHAN” kabupaten cilacap jawa tengah. Aku anak yang terakhir dari 8 bersaudara, kakak pertama meninggal saat berjuang melahirkan sang buah hati, kakak no.2-4 alhamdulillah sehat sampai sekarang, kakak yang ke 5 meninggal saat masih balita, kakak yang ke 6 meninggal saat dilahirkan. Kami adalah keluarga besar dan sederhana karena menganut fisolofi orang dulu yang katanya banyak anak banyak rezeki.

Pada masa kecil kehidupan kujalani suka cita dan bermain tidak berbeda dengan anak-anak yang lain pada umumnya. Waktupun cepat berlalu tidak terasa aku sudah berumur antara 6-7 tahun dan ini masa yang tidak bisa aku lupakan.

Awal tahun 1986 dimana saat itu aku umur 6 tahun, ayahanda sudah berusia lanjut dan sering sakit-sakitan. Dan dipertengahan tahun ayahanda meninggal dunia karena sakit usia lanjut, meninggalkan seorang istri dan lima anak diantaranya aku yang waktu itu masih kecil, dan masih butuh rasa kasih sayang seorang ayah.

Saat itu aku sedih dan menjerit menangis berusaha membangunkan ayah yang terbaring memejamkan mata dan membisu.

Demikian secuil kisah masa kecilku, Mohan maaf kalau ada kata-kata yang kurang berkenan di hati pembaca. Aku hanya manusia biasa tidak luput dari salah dan dosa karena kebenaran hanya milik Allah semata.

20 komentar:

  1. same kayak ane gan......ane juga terlahir dari keluarga besar.........

    tetap istiqomah ajah dah menjalani hidup nya..semoga bahagia selalu bersama keluarga mas

    BalasHapus
  2. assalamu'alaikum Kang,
    saya kok kurang mudeng arti "KESUGIHAN" itu ya Kang.
    Masa kecil menjadi sejarah masa lalu yang seringkali hadir menjadi pijakan kita dalam melakah dan mengambil kebutusan hidup yang lebih baik

    BalasHapus
  3. masa-masa kecil memang mas paling indah .... sayang kita nggak bisa kembali...hehehehe:)

    BalasHapus
  4. jangan tengok masa lalu, buka lembaran baru :)

    BalasHapus
  5. Buat :
    @Eel makasih nasehatnya
    @Pakeis kesugihan itu nama desa gan
    @Arief masa kecil memang indah tapi sering terlupakan
    @Eko tri ok deh lembaran barunya dah sobek tuh hehehehe

    BalasHapus
  6. waduh, jadi ingat masa kecil juga nh..
    Insya Allah semoga kita akan selalu dalam rahmatnya dari kecil sampe gede, seperti sekarang. Amin.

    BalasHapus
  7. masa yang tak terlupakan
    kesugihan, kawunganten agak sering denger dari cerita ayah , waktu kecil pernah tinggal di daerah sana -ane malah belum pernah kesana- he he
    makasih sharenya :)

    BalasHapus
  8. masa kecil penuh cerita... dan terimakasih sudah share buat Wiwied ^_^

    BalasHapus
  9. Jadi sedih nih...Tapi tetap semangaaaat....jangan menyerah.

    BalasHapus
  10. sama2 punya keluarga besaarrrr.. :)
    sekarang udah punya keluarga sendiri kan kak?
    hehe :p
    keep writing and blogging (Y)!
    :D

    BalasHapus
  11. singgah disini n jalin persahabatan kang...
    trims udah di follow n dah di folbek juga :)

    BalasHapus
  12. Nice story... ttp semangat yah... :)

    BalasHapus
  13. Buat semua yang udah memberikan komentar ane ucapin makasih banyak semoga bermanfaat amin

    BalasHapus
  14. mengharukan om tapi semua dalam hidup selalu ada pelajaran yg bisa diambil..begitu kan om... masa lalu membuat masa depan kita insyaAllah lebih arif

    BalasHapus
  15. @ninda amin semoga masa mendatang lebih baik amin

    BalasHapus
  16. semua itu pasti ada hikmahnya, menuju ke arah lebih baik, awal langkah kaki kita.
    TFS :)

    BalasHapus
  17. keluarga besar? sama :)

    BalasHapus
  18. itulah jalan yang ditunjukkan Allah, semoga ada yang lebih indah di depan sana. amin3x...

    BalasHapus
  19. @SDA,@Narti,@Dee, makasih amin mudah-mudahan

    BalasHapus

Bagi para pengunjung yang baik hati, capek, cantik, ganteng jangan lupa tinggalkan komentar, saran, dan kritiknya.